Kamis, 31 Januari 2013

Karya Tulis Ilmiah


Pengertian karya tulis ilmiah
Karya tulis ilmiah adalah :
karya tulis yang memiliki karakteristik keilmuan dan memenuhi syarat keilmuan, yaitu:
  1. Isi kajian berada pada lingkup pengetahuan ilmiah.
  2. Menggunakan metode berpikir ilmiah.
  3. Sosok tulisan keilmuan
Jenis-jenis kaarya tulis ilmiah
  1. Buku Pelajaran
Dikatakan sebagai karya tulis ilmiah di bidang pendidikan karena memiliki
kebenaran ilmiah dan disusun dengan landasan teori tertentu.
  1. Makalah
Makalah adalah sebuah karya tulis ilmiah mengenai suatu topik tertentu
yang mencakup dalam ruang lingkup permasalahan.
Ciri-ciri makalah
  1. Merupakan hasil kajian literatur atau hasil laporan pelaksanaan kegiatan lapangan mengenai suatu permasalahan.
  2. Mendemonstrasikan pemahaman teoritik dan kemampuan menerapkan prosedur, prinsip dan teori yang berhubungan dengan permasalahan
  3. Menunjukkan kemampuan pemahaman isi dan berbagai sumber yang digunakan.
  4. Mendemonstrasikan kemampuan menyusun berbagai sumber informasi dalam satu kesatuan sintesis yang utuh.
Makalah yang sering digunakan dalam karya tulis ilmiah
  1. Common paper, makalah yang dibuat secara deskriptif dan dengan mengemukakan berbagai aliran dan pendapat serta diperlukan argumentasi untuk mempertahankan suatu aliran atau pendapat tersebut.
  2. Position paper, makalah yang dibuat untuk menunjukkan penguasaan pengetahuan serta di pihak mana penulis berdiri dan diperlukan sintesis juga evaluasi dalam penyusunannya.
  1. Modul
Adalah materi pelajaran yang disusun sedemikian rupa sehingga
pembacanya diharapkan dapat menyerap sendiri materi tersebut.
  1. Diktat Pelajaran
Adalah catatan tertulis suatu bidang studi yang disiapkan oleh guru untuk mempermudah pengayaan materi pelajaran atau bidang studi yang dibahas dalam proses pembelajaran.
  1. Terjemahan
Adalah karya tulis hasil penerjemahan dari buku atau karya tulis bahasa
asing ke bahasa Indonesia atau sebaliknya.
Syarat seorang penerjemah, yaitu:
  1. Menguasai materi yang akan diterjemahkan.
  2. Menguasai bahasa asing.
  3. Menguasai bahasa Indonesia yang baik.
  4. Menguasai teknik menterjemahkan.
  5. Memahami latar belakang dari budaya bahasa asing tersebut.
Laporan Hasil Penelitian
Merupakan sajian tertulis dari hasil kegiatan penelitian yang telah dilakukan atau bisa dikatakan sebagai pertanggungjawaban dari kegiatan penelitian.
Jika disusun dalam kaitannya dengan persyaratan akademik, maka bentuk laporannya dapat berupa skripsi, tesis atau disertasi.
Artikel Ilmiah
Artikel ilmiah berbeda dengan laporan hasil penelitian yang baku. Perbedaannya terdapat pada:
  1. Bahan yang ditulis dalam artikel ilmiah lebih bersifat singkat padat dan enak dibaca.
  2. Sistematika diawali dengan kajian pustaka yang merupakan pendukung atau pembahasan rasional pentingnya masalah yang diteliti.
  3. Prosedur penulisan artikel dapat ditulis sebelum laporan penelitian diselesaikan
Macam-macam artikrl ilmiah
  1. Artikel Ilmiah Hasil Penelitian
adalah tulisan ilmiah yang didasarkan pada hasil penelitian yang telah dilakukan. Artikel ini disusun sedemikian rupa sehingga tetap menampilkan semua aspek laporan hasil penelitian, tetapi dalam format yang lebih ringkas.
  1. Artikel Ilmiah Non Penelitian
adalah artikel-artikel hasil pemikiran yang relevan, hasil penelitian
terdahulu, disamping teori yang dapat digali dari buku-buku teks.
Prosedur teknin penulisan artikel ilmiah
  1. Pengembangan gagasan.
  2. Perencanaan penulisan naskah.
  3. Pengembangan paragraf.
  4. Penulisan draf.
  5. Finalisasi.
Komponen-komponen artikel iliah
  1. Judul
Judul hasil pemikiran hendaknya mencerminkan masalah yang dibahas. Pemilihan kata-kata yang mengandung unsur-unsur utama masalah dan judul harus memiliki daya tarik yang cukup kuat bagi pembaca.
  1. Nama Penulis
Nama penulis artikel hendaknya tanpa disertai gelar akademik atau profesional guna menghindari bias seniorita dan wibawa serta inferioritas penulis.
  1. Abstrak dan kata kunci
Berisi ringkasan dari isi artikel yang dituangkan secara padat, bukan pengantar atau pengantar penulis.
  1. Pendahuluan
Menguraikan hal-hal yang dapat menarik perhatian pembaca dan hendaknya berisi paparan tentang permasalahan penelitian, wawasan dan rencana penulis dalam rangka pemecahan masalahnya.
  1. Bagian inti
Lazimnya bagian inti berisi kupasan, analisis argumentasi, komparasi, keputusan dan pendirian atau sikap penulis mengenai masalah yang dibicarakan.
  1. Metode
Menguraikan bagaimana penelitian dilakukan seperti rancangan atau desain penelitian, sasaran atau target penelitian, teknik pengumpulan data, pengembangan instrumen dan teknik analisis data.
  1. Hasil penelitian
Hasil penelitian hendaknya disajikan secara padat, dan komunikatif.
Perhitungan statistik tidak perlu disajikan dalam artikel.
  1. Pembahasan
Dalam pembahasan, penulis menyajikan hasil interpretasi temuannya dan mengaitkannya dengan struktur pengetahuan yang telah mapan, dan hasil penelitian terdahulu. Sehingga diharapkan lahirnya teori-teori baru atau modifikasi teori yang telah ada.
  1. Penutup, kesimpulan dan saran
Merupakan bagian akhir yang pada dasarnya mengakhiri diskusi dengan
sesuatu pendirian atau menyodorkan beberapa alternatif penyelesaian.
  1. Daftar rujukan
Semua rujukan yang terdapat dalam tulisan hendaknya dimasukkan ke
dalam daftar rujukan.
Artikel ilmiah pada sebuah jurnal
  1. Harus memahami aturan jurnal (gaya selingkung) yang akan dijadikan tujuan penulisan. Karena tiap-tiap jurnal memiliki gaya selingkung yang berbeda.
  2. Harus memahami prosedur pemuatan artikel ilmiah oleh penerbit jurnal.
  3. Prosedur pemuatan artikel itu diantaranya:
1) Penulis menyerahkan naskahnya kepada pengelola jurnal atau Ketua Dewan Editor.
2) Ketua Dewan Editor meminta bantuan beberapa penyunting ahli untuk menilai naskah tersebut dan menetapkan layak tidaknya naskah tersebut dimuat.
3) Penyunting ahli berperan sebagai wasit, yang menentukan layak atau tidaknya naskah tersebut dimuat di jurnal. Kemungkinan hasil evaluasi: (1) layak dimuat tanpa revisi, (2) dapat dimuat dengan revisi, (3) tidak layak dimuat.
4) Jika hasilnya perlu direvisi, maka penulis diminta merevisi untuk nanti dinilai kembali dan seterusnya sampai naskah tersebut layak untuk dimuat.
Fungsi karya ilmiah bagi karier guru
Fungsi karya tulis ilmiah bagi karir guru adalah mereka yang berkehendak memperdalam pengetahuan dan kemampuan dalam mengembangkan profesi dan ilmu pengetahuan dalam bidang pendidikan.
Selain itu karya tulis ilmiah dapat dijadikan sebagai sarana untuk kenaikan pangkat atau jabatan yang lebih tinggi.
Kaitan pengembangan profesi guru dengan karya tulis ilmiah
Penulisan karya tulis ilmiah dapat dijadikan sarana untuk pengembangan profesi guru. Jadi jika seorang guru ingin menaikkan pangkatnya, maka ia harus menulis sebuah karya tulis ilmiah.
Dengan angka kredit yang berbeda-beda, diantaranya:
  1. Untuk makalah yang berisi ulasan ilmiah hasil gagasan sendiri di bidang pendidikan.
a. Dalam bentuk buku yang dipublikasikan (angka kreditnya 8)
b. Dimuat dalam majalah ilmiah (angka kreditnya 4)
c. Tidak dipublikasikan, tetapi didokumentasikan di perpustakaan sekolah dalam bentuk buku (angka kreditnya 7)
d. Dalam bentuk makalah tidak dipublikasikan , tetapi didokumentasikan perpustakaan sekolah (angka kreditnya 3,5)
e. Karya tulis ilmiah hasil penelitian, pengkajian, survey dan atau evaluasi di bidang pendidikan:
1) Dalam bentuk buku dan dipublikasikan (angka kreditnya 12,5)
2) Dalam majalah ilmiah yang dipublikasikan (angka kreditnya 6)
3) Tidak dipublikasikan, tetapi didokumentasikan di perpustakaan sekolah dalam bentuk buku (angka kreditnya 8)
4) Tidak dipublikasikan, tetapi didokumentasikan di perpustakaan sekolah dalam bentuk makalah (angka kreditnya 4)
  1. Buku pelajaran atau modul
    1. Bertaraf nasional (angka kreditnya 5)
    2. Bertaraf provinsi (angka kreditnya 3)
    3. Diktat pelajaran (angka kreditnya 1)
    4. Karya terjemahan buku pelajaran atau karya ilmiah yang bermanfaat bagi pendidikan (angka kreditnya 2,5)
Angka kredit diatas diperuntukan bagi perseorangan. Bila kelompok, maka penulis utama mendapat 60% dan penulis pembantu mendapat 40% dan dibagi rata yang jumlahnya tidak lebih dari 5 orang
Kiat-kiat jadi penulis
  1. Mempunyai cita-cita untuk menjadi penulis.
  2. Banyak membaca.
  3. Menggunakan Bahasa Indonesia yang baik dan benar.
  4. Sering berlatih menulis.
  5. Mencoba mengirimkan tulisan ke media cetak.
Membuat karya tulis ilmiah:
Kriteria pemilihan permasalahan:
  1. Untuk memulai menulis harus diawali dengan mengangkat permasalahan yang ada di lingkungan sekitar, mulai dari permasalahan yang sederhana sampai ke permasalahan yang paling kompleks.
  2. Ruang lingkup permasalahan haru dari yang kecil sampai lingkup yang besar, serta dari lingkup terbatas sampai lingkup terluas.
  3. Permasalahan yang diangkat harus merupakan masalah yang aktual, penting dan perlu.
Setelah menetapkan kriteria permasalahan yang akan diangkat, langkah selanjutnya adalah:
  1. Membuat daftar permasalahan yang timbul dalam benak pemikiran sendiri.
  2. Dari daftar permasalahan tersebut, buatlah skala prioritas dengan menjawab pertanyaan-pertanyaan:
1) Apakah masalah ini berguna atau cukup penting untuk saya persoalkan?
2) Apakah masalah ini akan menghasilkan sesuatu yang baru?
3) Apakah masalah cukup menarik perhatian?
4) Apakah masalah tersebut cukup terbatas, artinya tidak terlalu luas dan tidak terlalu sempit?
5) Apakah masalah yang dipilih didukung data dan keterangan-keterangan yang berhubungan dengan pokok persoalan.
6) Apakah masalah ini dapat diselesaikan dengan fasilitas dan kemampuan yang dimiliki?
Untuk membuat konsep yang akan dijadikan acuan, maka harus dibuat garis besar penulisan (outline), karena outline akan menjadi pedoman penulisan yang nantinya akan menghasilkan karya yang lebih baik dan sistematis.
Konseptualisasi dan pengembangan gagasan:
³ Pengelompokkan masalah kehidupan sehari-hari, diantaranya:
1. Pendidikan 5. Budaya
2. Ekonomi 6. Kesehatan
3. Politik 7. Keamanan
4. Sosial 8. Agama dan sebagainya
³ Masalah pendidikan dapat dijabarkan menjadi:
  1. Kurikulum
  2. Pembelajaran
  3. Evaluasi
  4. Bimbingan Karir
  5. Administrasi Pendidikan
  6. Tujuan Pembelajaran
  7. Perencanaan Pembelajaran
  8. Guru dan Siswa, dan sebagainya
Untuk mengembangkan konsep dan gagasan yang akan dituangkan kedalam outline, kita dapat melakukannya dengan menjawab pertanyaan-pertanyaan:
  1. Mengapa masalah tersebut bisa terjadi?
  2. Apakah ada faktor penyebab yang mempengaruhinya?
  3. Kapan dan dimana masalah itu terjadi?
  4. Upaya apa yang dapat dilakukan untuk mengatasi masalah tersebut?
  5. Siapa yang bisa melakukannya?
  6. Apa akibatnya bila masalah tersebut dibiarkan? Dan seterusnya.
Konseptualisasi dan pengembangan gagasan dapat dilakukan melalui langkah-langkah sebagai berikut:
  1. Cari, temukan dan pilih salah satu masalah yang menjadi prioritas pertama.
  2. Menentukan judul atau tema permasalahan yang dipilih.
  3. Membuat kerangka garis besar karangan atau outline penulisan.
  4. Menguraikan atau menjelaskan baik secara teoritik maupun secara empirik.
Bagian-bagian outline penulisan karangan ilmiah, terdiri dari:
  1. Judul
  2. Kata Pengantar
  3. Daftar Isi
  4. Daftar Tabel
  5. Daftar Gambar
  6. Bab Pendahuluan
  7. Bab Penjelas/Uraian/Pembahasan
  8. Bab Kesimpulan dan Rekomendasi
  9. Daftar Pustaka
Mengembangkan ide atau gagasan dalam bentuk tulisan
Keuntungan berkomunikasi melalui tulisan, yaitu:
  1. Susunan tatabahasa dan struktur kalimat dapat disempurnakan.
  2. Hasil karya tulis dapat diteliti ulang untuk lebih disempurnakan.
  3. Pembahasan dan sistematika berfikir, alur berfikir dapat dikaji ulang sehingga lebih sempurna dan sistematis.
  4. Memiliki nilai dokumenter yang cukup tinggi, karena dapat dibaca ulang.
  5. Dapat menyebarluaskan informasi dan mudah diperoleh semua diperoleh semua orang.
Kelemahan komunikasi dalam bentuk tulisan, yaitu:
  1. Tidak semua orang mampu memahami isi pemikiran, karena hal ini memerlukan wawasan pengetahuan yang luas untuk mencernanya.
  2. Jarak komunikasi dan psikologis antara penulis denganpembaca masih terlalu jauh atau lebar, karena penulis dan pembaca tidak berkomunikasi secara langsung.
Pola penulisan karya tulis ilmiah :
  1. Pola pemecahan topik adalah topik bahasan yang masih dalam lingkup suatu tema menjadi bagian-bagian yang lebih sempit untuk dianalisis.
  2. Pola masalah dan pemecahannya, adalah pola yang telah terlebih dahulu mengemukakan masalah dalam lingkup pokok bahasan untuk kemudian dianalisis pemecahannya.
  3. Pola kronologi, menggarap topik menurut urutan peristiwa yang terjadi.
  4. Pola perbandingan, pola yang mengemukakan dua aspek atau lebih dari satu topik dengan menunjukan perbedaan dan persamaan dari aspek tersebut.
Gaya penuturan karya tulis ilmiah:
  1. Deskripsi atau gambaran tertulis dimana penulis berusaha menggambarkan wujud benda atau gejala melalui kata-kata.
  2. Narasi atau kisah yaitu model penuturan yang menyajikan rangkaian cerita atau suatu kejadian dalam waktu tertentu.
  3. Ekspose atau penjabaran, yaitu penuturan yang menjelaskan dan menafsirkan fakta, gejala atau suatu kejadian.
  4. Argumentasi atau penyajian alasan, yaitu jenis penuturan yang mengemukakan fakta yang mendukung pandangan seseorang atau penulis.
Karya tulis ilmiah dalam arangka mendapatkan gela terdiri dari :
  1. Skripsi
Skripsi adalah karya tulis ilmiah resmi akhir seorang mahasiswa dalam menyelesaikan Program Sarjana (S1). Skripsi merupakan bukti kemampuan akademik mahasiswa dalam penelitian yang berhubungan dengan masalah yang dibahas.
Karakteristik Skripsi:
1) Untuk bidang pendidikan, skripsi terarah pada eksplorasi atau pemecahan masalah pendidikan.
2) Untuk bidang non-kependidikan, skripsi terarah pada permasalahan bidang keilmuan yang sesuai dengan program studi mahasiswa.
3) Ditulis atas dasar hasil pengamatan dan observasi lapangan atau penelaahan pustaka.
4) Ditulis dalam bahasa Indonesia yang baik dan benar
Tesis:
Tesis adalah karya tulis ilmiah resmi akhir seorang mahasiswa dalam menyelesaikan Program Magister (S2). Tesis merupakan bukti kemampuan yang bersangkutan dalam penelitian dan pengembangan ilmu pada salah satu bidang keilmuan dalam Ilmu Pendidikan
Karakteristik Tesis:
  1. Berfokus pada kajian mengenai salah satu isu sentral yang tercakup dalam salah satu disiplin dalam ilmu pendidikan sesuai dengan program studi yang ditempuh oleh mahasiswa yang bersangkutan.
  2. Merupakan pengujian empirik terhadap posisi teoritik tertentu.
  3. Menggunakan data primer sebagai data utama yang dapat ditunjang oleh data sekunder.
  4. Ditulis dengan bahasa Indonesia yang baik dan benar, kecuali untuk program studi bahasa asing.
  1. Disertasi
Disertasi adalah karya tulis ilmiah resmi akhir seorang mahasiswa dalam menyelesaikan Program S3 ilmu pendidikan. Disertasi merupakan bukti kemampuan yang bersangkutan dalam melakukan penelitian yang berhubungan dengan penemuan baru dalam salah satu disiplin Ilmu Pendidikan.
Karakteristik Disertasi:
  1. Berfokus pada kajian mengenai salah satu disiplin Ilmu Pendidikan sesuai dengan bidang yang dipelajari.
  2. Kajian berfokus pada penemuan baru dalam disiplin ilmu yang dikaji secara mendalam.
  3. Mengunakan data primer sebagai data utama, ditunjang oleh data sekunder apabila diperlukan.
  4. Ditulis dalam bahasa Indonesia yang baik dan benar, kecuali untuk program studi bahasa asing.












Karya Tulis Dan Arti Definisi Pengertian Karya Tulis - Sebelum melihat Kumpulan Contoh Karya Tulis, cari tahu dulu pembahasan topik karya tulis berikut ini yaitu definisi karya tulis, arti karya tulis, serta pengertian karya tulis dari blog artikel indonesia ini. Kata Karya tulis di bagi menjadi dua kata yakni kata "karya" dan kata "tulis". Arti Kata 'karya' kalau dalam Kamus Besar Bahasa Indonesia (KBBI) mengandung arti pekerjaan, bisa juga hasil perbuatan, atau ciptaan.

Kemudian,..kata "tulis" kalau dalam KBBI Kamus Besar Bahasa Indonesia, tidak tidak didefinisikan secara tunggal. Mengapa? Karena kata "tulis" tidak termasuk kata benda. Maka KBBI memberikan sebuah penjelasan untuk pengertian kata "tulis" ini dengan memberikan tambahan imbuhan atau awalan untuk memperjelas kata "tulis" tersebut.

Misalnya untuk kata "bertulis" mengandung pengertian sebagai; ADA HURUF (angka dsb) yang dibuat (digurat dsb) dengan pena (pensil, cat, dsb). Contoh lain kata "menulis" memiliki pengertian sebagai; MEMBUAT HURUF ATAU ANGKA DLL, dengan menggunakan sebatang bolpoin, pensil, kapur tulis dll misalnya saja contoh karya tulis berupa Artikel Kesehatan  atau karya tulis dalam bentuk Artikel Mengenai Agama Islam ini.

Dengan demikian, menurut penjelasan pengertian dari karya tulis seperti tersebut di atas dapat di simpulkan bahwa definisi dari "karya tulis" adalah semua bentuk yang merupakan hasil olah pikir setiap manusia yang dituangkan dalam bentuk tulisan misalnya Karya Tulis Ilmiah Kesehatan . Nah kalau Anda ingin membuat contoh karya tulis dalam bentuk artikel bisa baca di  Cara Membuat Artikel Yang Baik Menarik Berkualitas





















TEKNIK PENULISAN KARYA TULIS

I. Pendahuluan
1.1 Pengetahuan dan ilmu berkaitan dengan kepencintaalaman
Segala hal yang berkaitan dengan kepencintaalaman merupakan pengetahuan dan ilmu, tak terkecuali hal-hal yang telah menjadi kebiasaan.
Pengenalan dan pengembangan pengetahuan dan ilmu kepencintaalaman ini menggunakan metode ilmiah, yang memiliki dua pendekatan utama :
1. pendekatan rasional
pendekatan ini menggunakan pola berpikir deduktif, yaitu mengemukakan keterangan-keterangan berdasar teori/pendapat yang telah ditemukan sebelumnya (berdasarkan rujukan).
2. pendekatan empiris
pendekatan ini menggunakan pola berpikir induktif, yaitu mengemukakan fakta-fakta (berdasarkan hasil penelitian lapangan).
1.2 Karya tulis GPA
Untuk pelestarian pengetahuan dan ilmu kepencintaalaman, sehingga dapat digunakan oleh anggota GPA, organisasi pencinta alam lain dan masyarakat luas, disusunlah dokumentasi ilmu, yang lazim disebut dengan karya tulis GPA.
Jadi karya tulis GPA adalah dokumen tentang ilmu kepencintaalaman yang diperoleh melalui metode penelitian, baik secara rasional maupun empiris.
1.3 Peranan karya tulis GPA
Dari penelitian tentang pengetahuan dan ilmu kepencintaalaman ini dapat menghasilkan suatu penemuan yang sangat berharga jika disebarluaskan. Disini karya tulis GPA memegang peranan penting sebagai alat komunikasi dan penyebarluasan yang efektif dan efisien.
1.4 Ciri-ciri karya tulis GPA
Jika dibandingkan dengan karya tulis ilmiah/karangan ilmiah lainnya, karya tulis GPA memiliki perbedaan sebagai berikut :
1. Materi yang dibahas adalah materi kepencintaalaman, konservasi lingkungan hidup dan materi-materi yang berhubungan dengan organisasi GPA
2. Permasalahan tidak terlalu luas, tetapi spesifik.
Sedangkan ciri-ciri lainnya sama dengan karya tulis ilmiah, yaitu :
1. Mendalam/tuntas
2. Objektif
3. Sistematis
4. Cermat
5. Lugas
6. Berlaku umum
7. Menggunakan bahasa baku, tepat, ringkas dan jelas
1.5 Tujuan penulisan karya tulis GPA
Tujuan penulisan karya tulis GPA ini adalah :
1. Anggota muda dapat berpikir secara sistematis
2. Anggota muda dapat menuangkan pokok-pokok pikirannya ke dalam suatu tulisan yang baku dan terstruktur
3. Anggota muda dapat mengerti dan menguasai proses penyusunan karya tulis
4. Anggota muda dapat mengerti dan menguasai isi karya tulis
II. Langkah-langkah Penyusunan Karya Tulis GPA
2.1 Memilih pokok bahasan (masalah)
1. Topik
Topik adalah sesuatu yang menjadi pokok bahasan, biasanya diungkapkan dalam kata/ kelompok kata benda atau yang dibendakan, misalnya “konservasi” atau “perhitungan kebutuhan kalori”.
2. Tema
Tema adalah topik yang telah terbatas dan jelas arahnya, atau topik yang sudah mengandung tujuan. Berikut adalah contoh pengembangan topik menjadi tema :
Topik : Perhitungan Kebutuhan Kalori
Tujuan pembahasan : Mencari cara yang tepat untuk menghitung kalori yang dibutuhkan
untuk atlet ekspedisi panjat tebing
Tema : Penghitungan Kalori yang Dibutuhkan Atlet Ekspedisi Panjat
Tebing Berdasarkan Umur dan Jenis Kelamin
3. Tesis
Jika tema diungkapkan dalam bentuk kalimat maka disebut tesis
Contoh : Kebutuhan kalori yang dibutuhkan atlet ekspedisi panjat tebing berdasarkan
umur dan jenis kelamin didapatkan dari perhitungan.
4. Ungkapan maksud
Kadang-kadang tema diungkapkan agak terurai sehingga penggunaannya merupakan suatu paragraf. Bentuk tema ini disebut ungkapan maksud.
Contoh : Ekspedisi panjat tebing merupakan salah satu ekspedisi yang membutuhkan perencanaan matang. Persiapannya meliputi persiapan fisik, mental dan materi. Untuk mendukung persiapan fisik atlet ekspedisi, disusunlah suatu penghitungan kalori yang dibutuhkan atlet, yang bersumber dari makanan. Perhitungan kebutuhan kalori ini tergantung kepada jenis kelamin dan usia.
5. Judul
Tema dapat dinyatakan dalam bentuk kelompok kata, yang biasanya diangkat menjadi judul karangan. Tema pada contoh di atas merupakan kelompok kata dan dapat diangkat menjadi judul karangan.
Contoh : Penghitungan Kalori yang Dibutuhkan Atlet Ekspedisi Panjat Tebing
Berdasarkan Umur dan Jenis Kelamin
2.2 Menyusun Kerangka Organisasi Karya Tulis
Kerangka karangan adalah rencana karya tulis secara garis besar, baik organisasi maupun isinya. Fungsinya adalah untuk membantu penulis agar dapat mengungkapkan ide-idenya secara terinci dan sistematis baik menurut urutan maupun tingkatan idenya. Kerangka ini juga dapat berfungsi sebagai pedoman untuk mengumpulkan data yang dibutuhkan, baik dari pustaka, lapangan atau laboratorium.
Ada dua cara penyusunan kerangka karangan :
1. Cara langsung
Dengan cara ini, ide-ide utama yang akan dikemukakan dalam karya tulis langsung disusun menurut urutan dan tingkatannya pada bab-bab karya tulis
2. Cara bertingkat
Penyusunan kerangka dengan cara bertingkat melalui beberapa tahap :
(i) curah ide (brain storming) atau inventarisasi ide
Semua ide yang berkaitan dengan judul dan tujuan ditulis tanpa disaring dengan cermat
(ii) pengoreksian dan penyempurnaan ide
Ide-ide yang ada dikoreksi, dan dilengkapi jika ada yang perlu ditambahkan
(iii) pengelompokan ide
Ide-ide ini dikelompokkan menurut jenis dan tingkatannya, dan diusun menurut bab dan anak bab. Setiap bab dan anak bab diberi judul sesuai dengan jenis ide yang dikemukakan dalam bab dan anak bab tersebut.
III. KERANGKA KARYA TULIS DAN PENJELASANNYA
3.1 Contoh Kerangka Karya Tulis
Berikut adalah contoh kerangka karya tulis :
I. PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang dan Rumusan Masalah
1.2 Ruang Lingkup Kajian
1.3 Tujuan Penulisan
1.4 Cara Memperoleh Data
1.5 Sistematika Pembahasan
II. DESKRIPSI MASALAH (DATA MENURUT LITERATUR)
III. PEMBAHASAN/KOMENTAR PENULIS ATAS DATA YANG DIPEROLEH
IV. SIMPULAN DAN SARAN
3.2 Penjelasan Organ Karangan
3.2.1 Latar belakang dan rumusan masalah
Latar belakang masalah memuat keterangan-keterangan yang menyebabkan munculnya masalah, dan dapat dijelaskan pentingnya masalah tersebut dikemukakan.
Rumusan masalah adalah ungkapan yang dapat menegaskan apa yang menjadi inti persoalan. Biasanya rumusan masalah berupa kalimat-kalimat : apa, mengapa, bagaimana.
3.2.2 Ruang lingkup kajian
Yang dimaksud dengan ruang lingkup ialah segi-segi masalah yang akan dikaji untuk menjawab/memecahkan persoalan yang diajukan dalam rumusan masalah di atas.
3.2.3 Tujuan penulisan
Disini dikemukakan untuk apa penulis mengemukakan persoalan dan apa yang ingin dicapai penulis dalam membahas masalah tersebut. Tujuannya adalah tujuan objektif, sedangkan tujuan subjektif masuk ke dalam “Prakata” atau “Kata Pengantar”.
3.2.4 Cara Memperoleh Data
Pada bagian ini dicantumkan usaha-usaha penulis untuk mendapatkan data yang berhubungan dengan masalah yang sedang digarapnya, misalnya mengadakan wawancara, pengamatan, angket, percobaan, dan lain-lain.
3.2.5 Sistematika pembahasan
Pada bagian ini diterangkan bab I berisi pendahuluan, berupa …, bab II berisi …, bab III berisi …, dan seterusnya.
3.2.6 Deskripsi masalah dan tinjauan pustaka
Bagian ini memuat pemerian masalah : artinya memuat gambaran mengenai masalah berdasarkan data yang diperoleh, baik kualitatif maupun kuantitatif. Gambaran ini harus sesuai dengan kenyataan. Deskripsi berupa kumpulan data yang diperoleh dari rujukan-rujukan atau penelitian lapangan/laboratorium. Teori yang digunakan sebagai alat ukur pembahasan masalah diuraikan juga pada bagian ini.
3.2.7 Pembahasan
Di sini penulis mengemukakan komentar, pendapat atau penilaian mengenai segala sesuatu yang dideskripsikan tersebut. Arah pembahasan harus tertuju kepada terjawabnya persoalan yang diajukan dalam rumusan masalah.
3.2.8 Simpulan dan saran
Dalam bab terakhir ini penulis merangkum hasil-hasil pembahasan, dan menarik simpulan secara keseluruhan, yang merupakan jawaban atas persoalan yang dikemukakan dalam rumusan masalah.
Saran adalah pendapat penulis yang muncul sebagai konsekuensi/implikasi dari adanya simpulan tersebut. Biasanya penulis menganjurkan tindakan-tindakan selanjutnya setelah persoalan terjawab.
IV. MENYUSUN KERANGKA ISI KARYA TULIS
Kerangka isi adalah garis besar mengenai butir-butir yang akan dikemukakan dalam karya tulis. Garis besar ini biasanya meliputi latar belakang, rumusan masalah, pendekatan beserta lingkup kajiannya, dan cara mengumpulkan data.
V. PENGUMPULAN DATA
Pengumpulan data dapat dilakukan dengan cara :
1. membaca buku, laporan, koran, internet, dan sebagainya
2. melakukan penelitian lapangan, penelitian laboratorium, dan percobaan
3. melakukan wawancara
VI. KONVENSI NASKAH
6.1 Organisasi naskah karya tulis
Naskah karya tulis diorganisasikan sebagai berikut :
halaman judul
prakata/kata pengantar
sari/abstrak
Bagian Pelengkap Awal daftar isi
daftar tabel
daftar gambar
daftar lampiran
Bagian Utama Makalah bab pendahuluan
bab deskripsi masalah
bab pembahasan
bab simpulan dan saran
Bagian Utama Penelitian bab pendahuluan
bab tinjauan pustaka
bab pelaksanaan dan hasil penelitian
bab pembahasan hasil penelitian
bab simpulan dan saran
Bagian Pelengkap Akhir daftar pustaka
lampiran (apendiks)
indeks
riwayat hidup

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar