Jumat, 01 Maret 2013

Mendeskripsikan Bagaimana Mengenal Naskah Drama Pentas dan Skenario

Mata Kuliah   : Sanggar Bahasa dan Sastra
Bobot              : 4 SKS
                       
Mendeskripsikan Bagaimana Mengenal Naskah 
Drama Pentas dan Skenario

Disusun oleh kelompok IV


 







Nopenius Zai
Santi Appritani Saruksuk

Dosen Pengampu,    
Riana, S.Pd.,M.Pd.

IKIP GUNUNGSITOLI
INSTITUT KEGURUAN DAN ILMU PENDIDIKAN (IKIP) GUNUNGSITOLI
FAKULTAS PENDIDIKAN BAHASA DAN SENI (FPBS)
PROGRAM STUDI PENDIDIKAN BAHASA DAN SASTRA INDONESIA
T.A. 2010/2011
KATA PENGANTAR

Terima kasih kami ucapkan Kepada Tuhan yang Mahakuasa, atas penyertaan-Nya kepada kami sehingga dapat menyelesaikan makalah ini. Dalam pembuatan makalah ini penulis sudah berupaya semaksimal mungkin untuk mencari referensi, namun hanya ini yang kami dapatkan. Makalah ini membahas tentang “Mendeskripsikan Bagaimana Mengenal Naskah Drama Pentas  dan Skenario”.
Lewat lembaran kata pengantar ini, kami menyampaikan terima kasih kepada dosen pengampu mata kuliah Sanggar Bahasa dan Sastra Indonesia (Riana, S.Pd.,M.Pd.) dan juga kepada rekan-rekan mahasiswa dan pegawai perpustakaan yang telah memberikan masukan serta meminjamkan buku referensi kepada kami.
Kami menyadari bahwa penyusunan makalah ini kurang sempurna. Untuk itu, kami sangat mengharapkan kritik, saran, dan pertanyaan dari saudara/i mahasiswa maupun ibu dosen pengasuh mata kuliah yang bersifat membangun. Semoga makalah ini dapat bermanfaat.


Gunungsitoli, 1 Oktober 2010
Penulis,

Kelompok IV










i
 
 
DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR ............................................................................................. i
DAFTAR ISI ........................................................................................................... ii
BAB I    PENDAHULUAN ..................................................................................... 1
A.                                                                                                                                                                                                                           Latar Belakang                  1
B.                                                                                                                                                                                                                            Tujuan                  1
BAB II   PEMBAHASAN ....................................................................................... 2
I.                                                                                                                                                                                                                              NASKAH DRAMA
A.                                                                                                                                                                                                           Pengertian                         2
B.                                                                                                                                                                                                            Bagian-bagian Naskah Drama       .................................................................................................. 2
C.                                                                                                                                                                                                           Unsur-unsur Naskah Drama          .................................................................................................. 3
D.                                                                                                                                                                                                           Pembagian Tokoh Cerita               5
II.                                                                                                                                                                                                                            SKENARIO                     6
Contoh Naskah Drama ............................................................................... 7
BAB II   PENUTUP ................................................................................................ 10
A.                                                                                                                                                                                                                           Kesimpulan                       10
B.                                                                                                                                                                                                                            Saran                    10
DAFTAR PUSTAKA .............................................................................................. 11













ii
 
 
BAB I
PENDAHULUAN


A.     Latar Belakang
Berdasarkan perkembangan Ilmu Pengetahuan dan Teknologi (IPTEK). Drama merupakan salah satu karya sastra yang bertujuan menggambarkan kehidupan dengan menyampaikan pertikaian dan emosi melalui lakuan dan dialog. Lakuan dan dialog dalam drama tidak jauh beda dengan lakuan serta dialog yang terjadi dalam kehidupan sehari-hari. Di dalam karya sastra dituliskan keadaan dan kehidupan sosial suatu masyarakat, peristiwa-peristiwa, ide, dan gagasan, serta nilai-nilai yang diamanatkan pencipta lewat tokoh-tokoh cerita. Sastra mempersoalkan manusia dalam beberapa aspek kehidupannya, sehingga karya sastra berguna untuk mengenal manusia, dan kebudayaan.
Dalam memerankan suatu drama bukan hanya sekedar, tetapi secara sungguh-sungguh. Agar drama itu dapat berlangsung dengan baik, maka naskah diperlukan. Melalui naskah drama dapat membantu untuk berlangsungnya pementasan suatu drama.

B.     Tujuan
Setiap aktivitas memiliki suatu tujuan. Adapun tujuan yang dimaksud :
1.      Kita dapat mengidentifikasi bagian-bagian naskah drama.
2.      Kita dapat menjelaskan struktur cerita di dalam salah satu drama.
3.      Kita dapat mengajarkan drama apabila nanti kelak menjadi pengajar.


















BAB II
PEMBAHASAN
MENDESKRIPSIKAN BAGAIMANA MENGENAL NASKAH DRAMA
PENTAS DAN SKENARIO


I.     NASKAH DRAMA
A.     Pengertian
Naskah drama adalah karangan yang berisi sebuah kisah dengan nama-nama tokoh dan dialog yang diucapkan. Keterangan tentang akting dan keadaan suatu adegan ditambahkan untuk memperjelas adegan dan membantu pameran mengerti akting bagaimana yang sebaiknya dilakukan.

B.     Bagian-bagian Naskah Drama
Ada beberapa istilah yang berkaitan dengan bagian-bagian naskah drama, yaitu :
a.      Babak
Babak merupakan bagian terbesar dalam lakon drama. Pengarang cerita dapat mengatur lakonnya dalam sejumlah babak. Hal ini tergantung pada panjang pendeknya lakon yang dikarang. Umumnya untuk menandakan berakhirnya sebuah babak, ditandai dengan adanya perubahan setting. Perubahan setting ini bisa berupa perubahan waktu kejadian atau tempat kejadian. Babak merupakan bagian dari naskah drama yang merangkum semua kejadian yang berlangsung pada satu tempat dalam urutan waktu yang telah ditetapkan.

b.      Adegan
Adegan yaitu bagian-bagian di dalam setiap babak. Sebuah adegan hanya menggambarkan satu suasana yang merupakan rentetan keadaan yang ada pada satu babak. Untuk menunjukkan tanda berakhirnya sebuah adegan biasanya ada penambahan dan pengurangan pelaku dalam pentas, tetapi tidak merubah setting.

c.       Prolog
Prolog, yaitu pembuka pada sebuah lakon drama sebagai pengantar secara umum mengenai lakon yang akan dipentaskan. Jadi, prolog itu berfungsi untuk menyiapkan penonton agar terlibat ke dalam suasana lakon yang akan disaksikannya. Prolog, yaitu bagian naskah yang di tulis pengarang pada bagian awal.
Pada prinsipnya, prolog itu berupa pengantar naskah yang berisi satu atau beberapa keterangan atau pendapat pengarang berkenaan dengan cerita  yang akan disajikannya. Keterangan tersebut bisa berupa persoalan, gagasan, pesan pengarang, jalan atau alur cerita (plot), latar belakang cerita, tokoh cerita dan sebagainya. Hal itu diharapkan dapat membantu pembaca atau penonton di dalam memahami, menghayati, dan menikmati cerita.                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                
d.      Dialog (Percakapan)
Dialog merupakan percakapan antara pemain, biasanya juga disebut wawanka. Melisankan dialog itu harus sesuai dengan penjiwaan emosional. Di samping itu juga artikulasi dan volume yang diucapkan harus jelas. Dialog merupakan satu-satunya cara pengarang untuk mengungkapkan ide atau gagasan yang dirasakannya.
Dialog adalah bagian dari naskah drama yang berupa percakapan antara tokoh yang satu dengan tokoh lainnya. Dialog itu sangat penting di dalam sastra drama. Oleh karena itu, sebuah karya sastra tidak bisa dikatakan sebagai karya sastra drama apabila tidak dibangun oleh dialog.
Dialog atau percakapan yang dituliskan di dalam sastra drama disebut wawancang, sedangkan bagian yang tidak merupakan dialog atau percakapan disebut kramagung. Wawancang, yaitu percakapan atau dialog yang harus dihafalkan oleh seluruh aktor. Menghafalkan wawancang, tidak hanya menghafalkan kata-kata saja, tetapi harus menemukan intonasi yang tepat dari semua dialog yang diucapkan. Selain itu juga dibutuhkan vokal dan kemampuan mengucapkan diksi dan artikulasi yang jelas. Dalam sebuah wawancang mungkin saja mengandung rasa marah, ragu, jengkel, sedih, bahagia, takut atau benci. Kramagung biasanya di tulis di dalam kurung atau hurufnya dibedakan dengan huruf pada wawancang.
Kramagung ditulis berupa perintah singkat agar aktor melakukan akting secara visual. Di dalam istilah Inggris, karamagung disebut stage direction atau business.

e.      Monolog
Monolog yaitu suatu percakapan seorang pelaku dengan dirinya sendiri. Dengan cara melakukan monolog, penonton bisa mengetahui apa yang tengah dirasakan pemain.

f.        Epilog
Epilog biasanya berupa kesimpulan pengarang mengenai cerita. Kadang-kadang kesimpulan itu disertai dengan nasihat atau pesan. Ada juga epilog yang dibarengi dengan ucapan terima kasih pengarang dan para pemain kepada penonton yang menyaksikan pergelaran. Epilog merupakan kata penutup pada penghujung pergelaran lakon drama. Fungsinya adalah untuk menyimpulkan dan menarik pengajaran dari segala hal yang telah terjadi di dalam pentas/pergelaran drama.

C.     Unsur-unsur Naskah Drama
Drama memiliki unsur-unsur yang membentuk sebuah kesatuan. Unsur-unsur itu sebagai berikut :


a.      Isi
Cerita yang ada pada drama disebut isi drama yang mencakup hal-hal di bawah ini :

1)      Premise
Premise berupa rumusan yang membahas masalah pokok yang akan diungkapkan. Semua sastra drama harus memiliki premise, sebab premise merupakan landasan idiil sebagai penentu arah  tujuan lakon, sedangkan dari segi teknis, premise menjadi landasan pola konstruksi lakon.

2)      Tema
Tema berfungsi untuk merumuskan premise dengan cara mengungkapkannya secara jelas.

b.      Bentuk Sastra Drama
Bentuk sastra drama meliputi hal-hal sebagai berikut :
1)      Bentuk sajian bahasa
Yang dimaksud bentuk sajian bahasa adalah gaya bahasa yang digunakan dalam menuliskan sastra drama. Bentuknya bisanya berupa puitis, prosa atau opera.

2)      Bentuk Aliran
Bentuk aliran adalah sikap yang tumbuh pada kurun waktu tertentu, selanjutnya menjadi pola di dalam sastra dramanya. Dari beberapa aliran dalam drama, aliran yang besar pengaruhnya terhadap pertumbuhan drama, diantaranya adalah klasisisme, romantisme, realisme, ekspresionisme, dan absurdisme.

3)      Bentuk Lakon
Bentuk lakon drama dapat dilihat dari bentuk dramatiknya. Berdasarkan isinya lakon sastra drama dapat dibedakan atas tragedi, komedi dan tragedi komedi.

a)      Drama Tragedi
Ciri-cirinya :
1.      Pelaku manusia berhati baik, memiliki derajat yang tinggi.
2.      Pelaku utama memiliki kekurangan sebagai manusia yang tidak sempurna, sering mengalami perubahan tingkah laku.
3.      Pelaku mengalami kesengsaraan akibat dari kelakuan dan kekurangannya.
4.      Pelaku utama menyadari terhadap kesalahannya dan berterima terhadap akibat yang bakal dialaminya.
Drama tragedi adalah drama yang menceritakan pelaku utama yang mengalami satu takdir yang tidak bisa dihindari dan berakhir dengan kepedihan.

b)      Drama Komedi
Ciri-cirinya :
1.      Mengungkapkan dan mencari kekurangan-kekurangan manusia.
2.      Pelaku kebanyakan manusia sederhana atau manusia yang melanggar adat masyarakat.
3.      Jalan cerita komedi tidak perlu logis, konsisten bersandar pada hukum sebab-akibat.
4.      Adanya perasaan simpati dari penonton terhadap pelaku-pelakunya.

Drama komedi adalah drama yang merupakan kritik terhadap kehidupan manusia yang bertujuan untuk mendapatkan kebahagiaan, kesenangan, penuh dengan keoptimisan dan tidak ada rasa penyesalan.

Berdasarkan sasaran kritiknya, drama komedi dapat diklasifikasikan ke dalam beberapa jenis, yaitu sebagai berikut :
1.      Komedi watak, yaitu komedi yang menceritakan kekurangan tokoh selaku manusia yang sangat menonjol.
2.      Komedi sosial, yaitu komedi yang menyampaikan kritik atas kekurangan-kekurangan dalam kehidupan sosial.
3.      Komedi ide, yaitu komedi yang mempersoalkan konflik berpikir yang berbeda (antara manusia atheis dan manusia agamais).
4.      Komedi percintaan/komedi romantik, yaitu komedi yang menceritakan percintaan kaum muda.
5.      Komedi farce, yaitu komedi yang dianggap kasar, keras yang menggambarkan tokohnya ekstrim sekali. (perilaku tokohnya irasional, tata rias pemain yang sangat menonjol perbedaannya).

c)      Melodrama
Di dalam melodrama unsur musik hadir di dalam cerita. Demikian juga ciri-ciri tragedi dalam komedi menyatu didalamnya.

Ciri-cirinya :
1.      Bersandar pada prinsip moral yang kuat, tokoh baik mendapat hadiah, tokoh jahat mendapat hukuman.
2.      Isi cerita membangkitkan sikap terhadap tokoh yang baik, dan antipati terhadap tokoh jahat.
3.      Ceritanya menimbulkan kejadian yang menegangkan.
4.      Ada tokoh jenaka.
5.      Sumber cerita dari kejadian yang hebat, dahsyat dan menggemparkan.

D.    Pembagian Tokoh Cerita
Tokoh cerita di dalam drama dapat dibagi menjadi :
a.       Tokoh sentral (pratagonis)
b.      Tokoh penengah (antagonis)
c.       Tokoh pembantu (tritagonis)




II.   SKENARIO
Skenario adalah naskah drama (besar) atau film yang didalamnya, terdapat uraian lengkap tentang keadaan, properti, nama tokoh, karakter, petunjuk, akting/ekspresi. Tujuannya agar sutradara dapat menyajikannya dengan lebih realistis. Skenario dapat dihasilkan dalam bentuk olahan asli atau adaptasi dari penulisan yang sudah ada seperti hasil sastra. Komponen-komponen utama dalam skenario terdiri dari aksi dan dialog. Aksi menunjuk kepada “Apa yang kita lihat” dan dialog menunjuk kepada, “apa yang dituturkan oleh tokoh”. Tokoh-tokoh dalam skenario juga dapat diperkenalkan dalam bentuk visual di awal cerita.
Penulisan skenario merupakan salah satu aktivitas pada tahap pra-produksi dalam proses pembuatan film. Aktivitas ini sangat penting karena skenario berfungsi sebagai kerangka sebuah film dan juga sebagai pedoman tertulis bagi seluruh pihak yang terlibat dalam proses pembuatan film (terutama sutradara). Penulisan skenario biasanya dilakukan oleh seseorang yang khusus ditugaskan untuk itu.



























Contoh Naskah Drama

TAK CUMA MIMPI
Drama Satu Babak Karya Tangsoe Tjahjomo

Adegan 1

01.    (Dirgo melamun di pinggir jalan. Tumpukan koran ada disampingnya. Hari panas suara hiruk pikuk jalanan bercampur dengan alunan biola yang merintih).           
02.    Dirgo      :    (sambilmemandang  langit) Andaikan bapakku kaya, naik mobil kinyis-kinyis, tak mungkin aku menjual koran seperti ini. Tak perlu rasanya dipanggang matahari, menghisap asap knalpot, atau nyaris di senggol motor.
03.    Lohan     :    (mengejutkan Dirgo dengan menepuk pundak Dirgo yang sedang melamun). Hai, mikir apa Go?
04.    Dirgo      :    Huh! Ganggu aja kamu. Hai, omong-omong kamu nggak ingin makan KFC.
05.    Lohan     :    Siapa yang nggak ingin? Ingin sih ingin. Tapi duit dari mana?
06.    Dirgo      :    Ya, ya. Andaikan andaikan ayah kita kaya raya…
07.    Lohan     :    Andaikan? Ngomong lainnya aja, Go.
08.    Lohan     :    Apa salahnya berandai-andai, Han? Nyaman lho bermimpi.
09.    Dirgo      :    Gila kamu. Bermimpi dibilang nyaman.

Adegan II

10.    (Seseorang melintas di depan mereka. Lelaki tua, wajahnya terlihat pucat, tampak sakit. Dirgo dan Lohan memandangnya penuh tanya. Sebelum sempat keheranannya terjawab, lelaki tua itu jatuh tersungkur, sambil memegang dadanya. Tanpa diberi aba-aba Dirgo dan Lohan segera menolongnya)
11.    Lohan     :    Waduh, kenapa orang ini, Go.
12.    Dirgo      :    Ya, jelas sakit. Sudah jelas begitu masih ngomong lagi kamu ini.
(Lelaki itu tiba-tiba merintih. Dirgo memberikan sebotol air mineral yang selalu dibawanya. Lelaki tua itu meminumnya).
13.    Lelaki     :    Kalian anak-anak baik. Jarang Bapak jumpai anak-anak yang tulus seperti kalian.
14.    Lohan     :    Sudahlah, Bapak istirahat saja. Tampaknya, Bapak sakit. Bapak tinggal dimana?
15.    Lelaki     :    Bapak tadi dari bank, ngambil uang pensiunan. Rencananya mau naik angkutan kota di situ. Tiba-tiba, dada Bapak sakit, rasanya nggak tahan.
16.    Dirgo      :    Kalau gitu, biarkan Bapak kami temani pulang …
17.    Lelaki     :    Nggak usah. Bapak sudah kuat lagi sekarang. (Lelaki itu memberikan sejumlah uang kepada keduanya) Ini, untuk kalian berdua. Bapak baru saja dapat pensiunan.
18.    Lohan     :    Tidak. Terima kasih, Pak. Oleh orang tua saya, kami nggak boleh menerima uang dari orang.
19.    Lelaki     :    Tapi ini tanda terima kasih Bapak pada kalian berdua. (Dirgo akan mengulurkan tangannya, tapi ditarik oleh Lohan)
20.    Lohan     :    Sungguh, Pak. Terima kasih. Kami sudah sangat senang bisa menolong Bapak
21.    Lelaki     :    Waduh, kalian ini benar-benar anak yang baik. Kalau begitu, bagaimana jika sebagai gantinya, kalian Bapak traktir di KFC. (Dirgo ingin ngomong “Ya”, ‘tapi Lohan segera mendekap mulutnya)
22.    Lohan     :    Terima kasih, Pak. Kami baru saja makan. Ini, bungkusnya masih ada.
23.    Lelaki     :    Ya sudah kalau begitu. Bapak nggak bisa memaksa kalian. Terima kasih ya, Bapak pulang dulu … (Lelaki itu pergi. Dirgo merasa nggak senang dengan sikap Lohan yang menolak pemberian lelaki itu) Oh, ya, nama kalian siapa?
24.    Lohan     :    Saya Lohan, Pak.
25.    Dirgo      :    Dirgo, Pak.

Adegan III

26.    (Hari makin siang. Dirgo masih marah kepada Lohan)
27.    Dirgo      :    Han, maumu itu apa, sih? Kita ini kan cari duit, diberi duit malah nggak mau.
28.    Lohan     :    (Diam saja. Menata korannya ke dalam tas).
29.    Dirgo      :    Kamu tadi bilang pingin makan KFC. Ditraktir di situ juga nggak mau.
30.    Lohan     :    (Tertawa)
31.    Dirgo      :    Tertawa lagi. Apanya yang lucu? Dasar sial kamu.
32.    Lohan     :    Ya, kamu itu yang lucu, Go. Jika kamu nolong itu, ya yang tulus, yang ikhlas. Jangan karena diberi duit lalu kamu semangat membantunya. Jika orang nggak beri kamu uang, lantas kamu nggak menolongnya, begitu:
33.    Dirgo      :    Tapi, kita kan nggak memintanya? Bapak itu memberi, kamu malah gaya, menolaknya.
34.    Lohan     :    Jika uang itu kamu terima, nilai ketulusanmu akan berkurang. Sudahlah, tak usah dipikir lagi. Itu sudah berlalu.          
35.    Dirgo      :    Berlalu, perutmu itu.

Adegan IV

36.    (Seorang Polisi wanita menuju ke arah mereka. Tampaknya memang sedang mencari mereka)
37.    Polwan   :    Siapa yang bernama Dirgo?
38.    Dirgo      :    (Ketakutan, tangannya menunjuk-nunjuk Lohan). Dia, dia, ……. Bu.




39.    Lohan     :    Bukan, bukan saya, Bu. Saya Lohan , Bu. Dia sendiri yang bernama Dirgo.
40.    Dirgo      :    Maaf, Bu, memang saya Dirgo. Tapi, apa salah saya sehingga Ibu mau menangkap saya. Tiap hari saya jual koran begini, Bu. Nggak pernah ngamen, apalagi minta-minta. Memang saya sudah tak sekolah lagi, karena nggak punya duit. Ayah saya hanya tukang becak, itu pun bukan becaknya sendiri. Apa yang begitu salah, Bu? Apa karena kami tadi bertengkar. Itu memang salah Lohan karena diajak makan KFC nggak mau. Padahal, sayakan kepengen sekali.Apa yang begitu salah, Bu? Mohon, jangan tangkap saya, Bu. (Dirgo tampak mau menagis).
41.    Polwan   :    Siapa yang mau nangkap kalian. Jadi, kalian yang bernama Dirgo dan Lohan?
42.    Lohan     :    Benar, Bu.
43.    Polwan   :    Ibu ini adalah anak Bapak yang kalian tolong tadi …
44.    Dirgo      :    Mau ntraktir ke KFC, Bu?
45.    Lohan     :    Huss, yang sopan, Dirgo. Maafkan teman saya, Bu.
46.    Polwan   :    Ibu telah mendengar semua tentang kalian dari Bapak saya. Kalian anak-anak baik. Kata Dirgo tadi, kalian tidak sekolah lagi, ya?
47.    Lohan     :    Benar, Bu. Kami sebenarnya teman sekelas di SMP. Baru kelas VIII, tapi kami terpaksa keluar. Nggak bisa beli alat-alat sekolah dan buku.
48.    Polwan   :    Kamu ingin jadi apa kelak, Dirgo?
49.    Dirgo      :    Ingin jadi seperti Ibu. Polisi.
50.    Polwan   :    Kalau kamu, Lohan?
51.    Lohan     :    Ingin jadi pengarang seperti Chairil Anwar.
52.    Polwan   :    Baik, cita-cita kalian sungguh bagus. Tapi, tanpa sekolah, tak mungkin cita-cita kalian tercapai.
53.    Dirgo      :    Tapi, kan lumayan Bu, kami masih punya cita-cita. Daripada nggak.
54.    Polwan   :    Maksud Ibu begini. Kalian ini anak-anak baik dan telah menolong ayah saya. Karena itu kami ingin menjadi orang tua asuh kalian. Kami akan membiayai pendidikan kalian sampai selesai. Itu pun kalau kamu menerimanya.
55.    Lohan     :    Wah, terima kasih, Bu.
56.    Polwan   :    Nanti sore, antarkan Ibu ke orang tua kalian. Saya harus minta izin kepada orang tua kalian. Sekarang Ibu pergi dulu, masih ada tugas. Sampai nanti sore disini, ya. (Polisi wanita itu pergi).
57.    Dirgo      :    Kok nggak traktir KFC, ya …
58.    Lohan     :    Dirgo, Dirgo, KFC itu perkara kecil jika kita bisa sekolah. Kelak kita pasti beli.
59.    Dirgo      :    Bagaimana seandainya kita lulus kelak, KFC-nya sudah nggak ada?
60.    Lohan     :    Jangan kamu berpikir seandainya, seandainya. Yang penting kita sekolah. Titik. Ternyata kita masih bisa sekolah, tak Cuma mimpi. Ayo kita jalan lagi. Kamu ke Timur, aku ke barat. Koran, korraaaaaaan ...
61.    Dirgo      :    KFC, KFC, eh …, koran, koraaaaaannnnn …


BAB III
PENUTUP


a.      Kesimpulan
Drama adalah suatu karya sastra yang dipentaskan di atas pentas dengan cara menggunakan dialog dan akting di depan penonton berdasarkan naskah tertulis dengan menggunakan layar/tidak memakai layar, musik, nyanyian dan tarian.
Peran naskah drama sangat penting, agar berlangsungnya jalan cerita dan akting serta berlangsung seoptimal mungkin.
Naskah drama adalah karangan yang berisi sebuah kisah dengan nama-nama tokoh dan dialog yang diucapkan.
Untuk mencapai naskah drama yang baik naskah drama harus memiliki bagian-bagian yaitu : babak, adegan, prolog, dialog, monolog dan epilog. Agar drama itu ideal maka penyajiannya harus menarik, mengandung kejujuran dan kebenaran, sifatnya universal, dan memutuskan diri dari waktu dan tempat. Untuk mencapai drama yang utuh, drama harus dapat dibedakan berdasarkan isi dan bentuk.

b.      Saran
Dalam kesempatan ini, kami sangat menyarankan agar makalah ini dapat bermanfaat bagi kita semua. Akhir kata kami ucapkan, selamat berkarya !















DAFTAR PUSTAKA

Nasrun Adil, M.Pd., Drs. Dkk. 2002. Diktat Drama. UNIMED.
Yayat Nusantara, Drs. 2004. Kesenian SMA. Bekasi: PT Gelora Aksara Pratama.
S.Pd. Fariasatulo Daeli. 2009. Diktat Sanggar Bahasa dan Sastra Indonesia. IKIP Gunungsitoli.
………………… 2003. Ketatabahasaan dan Kesusastraan Indonesia. Bandung :
dkk. Nunung Yuli Eti. 2005. Pelajaran Bahasa dan Sastra Indonesia. Klaten : PT Intan Pariwara.
dkk. Widia Pekerti. 2005. Pendidikan Seni Musik-Tari/Drama. IKIP Jakarta : Universitas Terbuka.
http://id.wikipedia.org/wiki/skenario. Tanggal akses 1 Oktober 2010.
http://banknaskah-fs.blogspot. Tanggal akses 1 Oktober 2010.
http://rumahdunia.net-wmview.php?ArtID=449&page=2. Tanggal akses 1 Oktober 2010.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar